Pergi mencari sendiri

Pergi mencari sendiri

Gambar oleh Getty Images

irama kebiasaan persekitaran yang biasa, berjalan tanpa henti dalam kalangan "rumah-road-kerja, makanan tidur" ... Semua ini adalah baik dan berterusan, tetapi di manakah saya? Apa yang saya mahu sesuatu? Ia adalah hidup saya datang ke sana? Beberapa tahun yang lalu, ahli falsafah Jerman Richard Precht (Richard David Precht) menerbitkan buku - perjalanan falsafah, yang menjadi buku terlaris antarabangsa. Ia dipanggil "Siapa saya dan berapa banyak yang saya ada, jika saya lakukan di sana?" 2. Frasa dalam tajuk, Precht kata seorang rakan manakala mabuk. Walau bagaimanapun, kita perlu mengakui: frasa ini adalah yang terbaik menyampaikan perasaan yang aneh, merebut hari ini oleh kebanyakan daripada kita. "Semua nampaknya baik, tetapi sesuatu yang tidak kena." "Saya mempunyai segala-galanya, tetapi saya faham yang tidak berpuas hati, dan tidak faham mengapa" - terapi di seluruh dunia mendengar aduan itu setiap hari. Apa yang berlaku?

Berapa ramai daripada saya?

Transformasi, kelahiran semula, kepelbagaian "I" dan penolakan lengkap - bukan sesuatu yang baru untuk dunia Timur. ahli falsafah Eropah untuk beribu-ribu tahun adalah untuk kedudukan kekal tidak berubah, dan integriti tempat tertentu, intipati tengah manusia. Dan psikologi "bagi kebanyakan abad kedua puluh cuba untuk mencari intipati orang yang dalam struktur stabil dan tidak berubah, kemudahan, jenis dan sifat-sifat watak - menunjukkan Dmitry Leontyev psikologi. - Sekarang, bagaimanapun, datang kepada struktur hadapan dinamik yang menyediakan kombinasi kestabilan dan kepelbagaian individu. yang penting adalah keupayaan bukan sahaja untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang tidak berubah, bagaimana untuk bertindak balas secukupnya kepada kepelbagaian, yang kerumitan dan ketidakpastian. " Idea kepelbagaian terpancar di dalam kepelbagaian kaedah terapeutik yang telah ditanam di 1970-1980 ini. Ini dialog dalaman, dan psiko, di mana pesakit cuba untuk mendengar "sub-personaliti" mereka. Pendek kata, ia cuba untuk "memperkenalkan" kejamakan keping, komponen seolah-olah "I" kami.

Pepejal, mesra rakyat, bergerak melalui kehidupan seperti atas landasan keretapi, sekali dan untuk semua diletakkan oleh keluarga, persekitaran budaya dan sosial - lelaki itu adalah pada masa lalu. "Abad kedua puluh membuka kemungkinan kita bebas untuk pergi di luar kelas, kelas, keluarga, dan juga sekatan gender - kata ahli psikologi Francois de Sengli (François de secara tunggal). - Dan dia dibebaskan kita semua banyak masa ". Yang kita boleh menghabiskan, memahami apa yang kita masih adalah - dan yang ingin untuk menjadi.

Dalam psikologi dipersalahkan?

Sebahagian daripada tanggungjawab untuk carian menyakitkan kami untuk dirinya terletak dan psikologi. Untuk melihat ini, hanya pergi ke mana-mana kedai buku. Satu pertiga baik rak hampir pasti mengambil buku menggalakkan pembaca untuk keluar dari zon selesa mereka, untuk menjejakkan kaki di jalan pembangunan, untuk mencari dan mencari dirinya. Walau bagaimanapun, Dmitry Leontiev menyatakan bahawa buku yang dikhaskan untuk carian dan pengetahuan tentang diri kita sendiri, wujud lama sebelum fesyen "sebyaiskatelstvo": "Sebelum mereka ditujukan kepada sekumpulan kecil orang pencerahan. Tetapi kira-kira awal abad kedua puluh kerana kebangkitan celik muncul pemudahan Pemikiran kesan penyesuaian, yang ditujukan kepada minoriti, dengan keperluan budaya besar-besaran. "

budaya popular dan kebenaran itu sangat menyumbang kepada kepentingan dalam mencari dirinya. Sekurang-kurangnya hakikat bahawa ia adalah pendapat Dmitry Leontiev, berbeza dengan budaya tradisional tidak membantu untuk mendedahkan makna dan sewenang-wenangnya memberikan mereka. "Musim ini, pakai merah. Membeli kereta cap itu. Cekap. Dan mengapa? Mengapa tidak hijau, mengapa jenama ini, mengapa semestinya berkesan? Tidak ada jawapan, tetapi mereka tidak diperlukan. Dan dengan perkembangan masyarakat pengguna makna yang dikenakan adalah lebih dan lebih ", - kata Dmitry Leontyev. Ia mesti mengakui bahawa "zero-makan" melakukan banyak untuk pertumbuhan pesat ini erti yang diberikan di Rusia. Jadi - memberi dorongan yang kuat ke carian untuk diri mereka sendiri dan makna mereka. Mungkin takdir kita yang sebenar adalah untuk hidup pada ruble, dan terbang ke penjualan dalam Milan? Atau sebaliknya, untuk mengajar anak-anak di sekolah luar bandar, untuk secara sukarela untuk bermeditasi di ashram? Bagaimana jika ada benar-benar ada "cara lain di seluruh"?

Mengejar rasa

Kata-kata sudah dibunyikan, dan perkataan "makna." Ia adalah pencarian makna dalam tempat pertama adalah untuk mencari diri sendiri, Dmitry Leontiev pasti: "Mencari diri sendiri - carian yang adalah penting untuk kita di dunia ini. Ini boleh digunakan untuk orang lain, untuk bekerja dan usaha-usaha lain, ke tempat kediamannya atau tempat tinggalnya. Kita boleh mendapati diri kita hanya apa yang penting bagi kami. Dan kita tidak boleh - yang kita tidak peduli, ia tidak masuk akal untuk kita. Dan semua ciri-ciri kononnya stabil watak kami dan gudang mental, yang kita digunakan untuk memanggil perkataan "I", mungkin berubah dengan perubahan dalam makna. "

Sehingga kira-kira 2000 konsep pengertian tentang psikologi akademik ditolak. Sekarang, bagaimanapun, ia mewujudkan ledakan sebenar dalam penerbitan. Dalam tempoh lima tahun yang lalu datang buku asas, khusus untuk masalah makna berbanding tiga puluh sebelumnya.

"Kenali diri sendiri, tidak akan tetap sama. Melakukan kerja-kerja pengetahuan diri, kita tidak dapat tidak akan berubah - dan kita mesti melakukannya sekali lagi. Dan sebagainya ke infiniti "

"Dengan metafora cemerlang Antoine de Saint-Exupery, kita boleh mengatakan bahawa erti yang - ia adalah satu unit ilahi yang menghubungkan perkara-perkara di antara mereka," - kata Dmitry Leontyev. Ia amat penemuan penting makna dalam masa krisis ekonomi dan moral seperti yang kita alami hari ini. Walau bagaimanapun, krisis adalah sebahagian dan memudahkan tugas, mengambil ke dalam kelalaian sekam erti yang diberikan, semalam seolah-olah mutlak.

Dan proses ini, dan hasilnya adalah

psikologi moden semakin mencari untuk konsep, yang menganggap manusia sebagai identiti yang sentiasa berubah dan berkembang. Ini bukan satu "tersembunyi, dalam" I ", tetapi" I ", yang sentiasa mewujudkan sendiri, berdasarkan semua pengalaman baru dan akan datang untuk memahaminya," - kata Francois de Sengli. Kenyataan ini menunjukkan dia pengalaman psikologi keluarga. Walaupun lima belas tahun yang lalu dalam perceraian suami isteri menjelaskan keputusan seperti berikut: "Saya fikir dia sebenarnya agak berbeza," atau "Kami tidak tepat untuk satu sama lain." Sekarang, lebih kerap kita mendengar: "saya telah berubah" atau "Kami mengganggu antara satu sama lain untuk berkembang." Dengan cara ini, atas sebab bercerai ini pasangan hari ini adalah lebih kerap daripada sebelum, selepas memecahkan sokongan agak tenang dan walaupun hubungan persahabatan. Ahli sosiologi memanggil fenomena ini "logik jalan", berbeza dengan "gambar beku".

Ahli falsafah dan ahli analisa jiwa Godard Elsa (Elsa Godart) membandingkan seseorang oleh akar: "Ia juga meliputi banyak lapisan dan juga tidak mempunyai teras." Dmitry Leontyev ini tidak cukup bersetuju: "Mentol - imej terlalu statik dan identiti - sesuatu yang berada dalam keadaan pergerakan yang berterusan. Lagipun makna, yang menentukan pencarian untuk diri sendiri, juga, yang sentiasa berubah. " Sebaliknya, kita boleh mengatakan bahawa personaliti - ia bukan sahaja hasil daripada pencarian untuk diri kita sendiri, tetapi pada tahap yang sama, dan proses pencarian itu sendiri. Adakah orang yang mendapati diri mereka di bawah kuasa yang sekali dan untuk semua? Mungkin ada, tetapi ia tidak mungkin mereka perlu iri hati. "Orang yang sangat stabil" I "- ia adalah hanya orang-orang yang sedikit bimbang tentang carian untuk diri dan pengetahuan diri. Yang sama, yang mengambil berat tentang dirinya sendiri "I", yang berfikir banyak mengenainya dan mencari untuk dirinya sendiri, ditakdirkan untuk berubah, - menyimpulkan Dmitry Leontyev. - Ia adalah paradoks yang boleh dirumuskan dalam semangat paradoks Yunani purba. Tahu diri, tiada siapa yang akan kekal seperti beliau. Oleh itu, kerja yang dilakukan oleh pengetahuan kita, kita tidak dapat tidak akan berubah - dan perlu melakukan kerja lagi. Dan sebagainya ke infiniti. " 1 R. Precht "Wer bin ich - und wenn ja, wie viele? Eine Reise Philosophische "(Goldmann Verlag, 2007).